Bersahabat Lebih Dari 7 Tahun Itu Beneran Sahabat

Sahabat Lebih Dari 7 Tahun – Selama kita hidup, kita butuh sosok seseorang yang bisa memahami keadaan kita. Seringnya, seorang sahabatlah yang lebih mengetahui karakter kepribadian diri kita, dibanding orang tua kita sendiri.

Karena kebanyakan kita lebih banyak menghabiskan waktu dengan sahabat, dibanding keluarga. Contohnya saja ketika saya sekolah dulu, 5 jam waktu disekolah dan 5 jam lagi waktu bermain setelah sekolah. Habis itu kita ngaji pada sore atau malam hari. Semua itu kita lakukan selalu bersama-sama sahabat.

Kalau bersama-sama orang tua atau keluarga palingan ketika malam hari, hanya beberapa jam saja itu juga, lalu diteruskan dengan waktu untuk tidur.

Ketika pagi tiba, pergi ke sekolah, kita bertemu sahabat lagi. Kegiatan kita pada masa sekolah, looping seperti itu.

Rahasia-rahasia yang di punya, bisa dibongkar habis tanpa merasa risih atau malu. Karena sifat manusia, ada rasa ingin berkeluh kesah. Dan akan tenang ketika apa yang menjadi masalah nya dicurahkan dengan mengalir.

Kadang kita malu bercerita kepada keluarga, tentang apa yang terjadi dengan diri kita. Dengan iman yang lemah, kita pasti mencari sandaran untuk berbagi kisah. Walau cuma sementara dan ngga jarang curhat ngalor-ngidul, masalah tetap ada dan ngga terpecahkan. Hahaha Kita yang curhat, masih tetep galau. 😀

Tapi dengan kita ada sahabat yang mendengarkan, seseorang akan merasa lega dan baikan perasaannya walau sesaat. (Sebaiknya ketika galau kita lebih banyak bersandar kepada Allah, dengan memperbanyak Sholat)

***

Dengan sahabat, kita udah ngga ada rahasia-rahasiaan lagi. Jujur dan bohongnya udah kelihatan banget dah dari gelagat-gelagat diri. Makanya kadang, bersama-sama sahabat, kita bisa jadi orang yang punya tingkah “gila”. Ngga malu walau malu-maluin. Hehehe

Saya pun begitu, kalau sama sahabat sendiri bisa melucu dan menjadi gila sejadi-jadinya. Saya bisa jadi diri sendiri.

Sahabat bisa menjadi lebih dari keluarga, kadang juga nih ada sebagian kita merasa dengan peribahasa seperti ini: “Batur Asa Dulur, Dulur Asa Batur” (Orang lain seperti saudara, saudara seperti orang lain). Peribahasa itu adalah peribahasa sunda, dan banyak juga pasti yang merasakan itu hahaha.

Sahabat Lebih Dari 7 Tahun

Sebenernya, banyak banget sahabat-sahabat saya, hanya saja dibawah ini adalah sahabat-sahabat saya sedari kecil, mungkin ada 7 tahun lebih kita dipertemukan dan sering sekali bertemu. Dan untuk teman-teman lain yang ngga kesebut, maaf ya. Hehehe. Ini cuma memenuhi tugas aja biar bisa seribu kata 😀

1. Adit Family

Saya nyebutnya Adit family aja ya, hahaha 😀 Aduh malu euy kalau di baca sama adit dan keluarga 🙂 Hehehe

Kenapa Adit family? Adit adalah tetangga depan rumah saya. Lima langkah udah sampai ke rumah adit. Adit merupakan anak ke dua dari ketiga bersaudara.

Kenapa saya menyebutnya sebagai Adit Family? Karena bukan hanya Adit saja di dalamnya, tapi semua keluarga Adit, sudah akrab dengan saya sejak saya kecil. Ada Teh Tia (Kaka Adit yang pertama), Rahma (Adik adit yang biasa dipanggil Alit).

Saya waktu kecil sering main ke rumah Adit, kadang main PS 1 (Playstation) bareng. Adit Lahir Tahun 1995, sekarang umurnya 22 Tahun. beda 5 Tahun sama saya hahaha. 😀 Walau saya lebih tua dari Adit, tapi saya sering main wkwkwkw dan saya sering juga nyamper ngaji ke adit, buat berangkat bareng.

Intinya sekeluarga semuanya deket, cuma yang paling deket cerita pengalaman pribadi ya ke Adit dan juga ke Alit. Jarang ke teh Tia.

Kalau dihitung mungkin kita sudah temenan dari Adit lahir, 22 Tahun kwkwkw. Efektifnya sih ngga nyampe segitu. Cuma kita udah ngerasa deket aja, udah dari kecil kenal soalnya.

Kalau Alit itu jodoh saya hahaha. Kalau dia baca ini mau di block akun line kayaknya. Dia mah gitu, nge-chat dikit aja suka main block. Padahal kan biar saya ada temen chatting, jomblo mah apa atuh. Tahun depan juga udah ngga jomblo saya mah (Naon hubungana? haha)

2. Anak RT 4, RT 5 dan Anak RT 7 (Sahabat Lebih dari 7 Tahun)

Saya sedari kecil mainnya kebanyakan sama anak RT 4 dan RT 5.

Kenapa saya main ke RT 4 dan juga RT 5? Alasan yang pertama adalah karena rumah saya itu menjadi batas antara RT 7 dan juga RT 4. Kedua, bapak saya mengajak saya bermain waktu kecil itu sama anak-anak RT 4 dan RT 5. Ketiga, karena teman sekelas saya yang paling dekat adalah dek Opal (Nauval) rumahnya di RT 4 dekat rumah saya. Saya otomatis sering main ke sana.

Dan, kalo anak-anak RT 7 banyak banget nih hahaha 😀 Ada gabungan anak irmas An-Nuur nya juga soalnya. Tapi anak RT 7 juga kebanyakan.

Saya main sama anak RT 7 awalnya gara-gara pengen main bola hehehe. Kan setiap tahun biasa tuh suka ada Acara kompetisi pertandingan bola setiap bulan Agustus. Nah kebetulan teman-teman bermain saya waktu dari kecil mayoritas bukan dari anak RT 7, tapi saya main sama kebanyakan anak RT 4 dan juga RT 5.

Bingung ya? harus memahami denah RT Hehehe 😀 hanya orang cerdas kok, yang bisa faham. Heheh. Ngga deng.

Nah, karena saya pengen main bola tuh, saya awalnya masuk ke RT 4 dan bilang ke pengurusnya pengen masuk tim. Cuman dibilangin, “Endin mah RT 7, kuduna ka RT 7 maenna (Endin mah anak RT 7, harusnya ke RT 7 ikut bermainnya)”

Ya saya pikir, bukan antar RT cuy. Hhehe sesudah dibilang seperti itu, sayapun ikut-ikutan ngumpul pas lagi main bola kalau RT 7 lagi latihan. dan pernah bilang entah ke siapa, saya pengen main bola.

Setelah main bola itu, saya jadinya sering banget main ke RT 7, lalu ngaji Masjid An-Nuur (Masjid yang ada di RT 7).

Anak-anak RT 7 banyak banget lah yang jadi teman saya, kalau disebutin satu-satu pegel nih tangan. Intinya siapapun anak RT 7 dan saya pernah curhat persoalan cinta dengan dia, dia adalah sahabat saya. hahhaaha

3. Guru-guru di An-Nuur (Sahabat Lebih Dari 7 Tahun)

Guru-guru di An-nuur apalagi ini, udah paling mengerti saya deh. Ada Mas Pram, Ka Andi, Ka Dena, Ka Toni, Ka Budi adalah sahabat saya. :’D

saya bisa dekat dengan guru-guru ngaji di An-Nuur gara-gara bola tadi, setelah saya ingin gabung tim bola RT 7. Akhirnya saya memutuskan pindah ngaji ke RT 7 juga. Karena peluang main bola akan semakin besar. Hehehe

Tapi, wasilah dari itu, saya jadi sering banget ngaji dan bisa dekat dengan guru-guru An-Nuur.

Banyak banget pengalaman yang sudah dibuat bersama dengan para guru di An-Nuur. Saya adalah orang yang suka ngingintil (Ngikut-ngikut) mereka kalo mereka ada kegiatan, dan kebanyakan kegiatannya ya kalo ngga baksos, pasti berkaitan dengan Ngaji. Saya suka ikut mereka kalo mereka ngaji. Hingga kelas 3 SMA. Mengenal banyak golongan pun sebab mereka.

***

Ketiga sahabat diatas adalah sahabat-sahabat saya dari saya kecil hingga sekarang. Sahabat lebih dari 7 Tahun kita bersahabat. Banyak kenangan indah yang dibuat. Kadang saya sedih buat mengingat-ngingat masa lalu. Karena pengennya balik lagi untuk diulang. memperbaiki keadaan yang sekarang.

Saya bakalan bikin cerita dengan judul yang terpisah lagi, tentang guru-guru An-Nuur. Bagaimana kedekatan bisa terjalin. Tapi nanti saja kalau ada waktu luang. Hehehe

Sahabat lebih dari 7 tahun, menurut psikologi akan bersahabat selamanya, kemungkinan besar ya.

Alhamdulillah beres tulisan ke 7

 

Leave a Comment